oleh

BEM Tuntut Jokowi Mundur

banner 400x130

JAKARTA, POLiTIKA – Sejumlah relawan Prabowo-Sandi yang menyebut diri sebagai Barisan Emak-Emak Militan (BEM) menggelar aksi di depan Kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) Pusat, Senin (3/9/2018).
Mereka meminta Jokowi mundur sebagai Presiden karena sudah mandaftar sebagai capres. Jokowi dikhawatirkan memiliki banyak konflik kepentingan karena berstatus sebagai presiden dan capres.

Massa tiba sekitar pukul 10.20 WIB dan berkumpul di depan kantor KPU Pusat, Jalan Imam Bonjol, Jakarta. Mereka mengenakan busana merah-putih sambil membawa spanduk ‘Turunkan Jokowi’.

Koordinator Aksi, Tri Eryati, mengatakan, Jokowi telah melanggar hukum karena telah menjadi capres di Pilpres 2019, namun tidak mengundurkan diri dari jabatannya sebagai presiden RI.

“Jadi kita menyuarakan isi hati kita semoga Bapak-bapak yang duduk di KPU mendengar isi hati kita. Bapak-bapak dan Ibu-ibu bahwa aksi kita adalah presiden harus mundur krena sudah jadi capres,” kata Tri di atas mobil komando.

Baca Juga : Menang Sengketa, A Muttamar Masuk DCS Lagi

 

Tri meneruskan, Jokowi telah melanggar sejumlah pasal UU 1945 terkait posisinya sebagai presiden dan capres di Pilpres 2019.

“Tentang petahana yang mencalonkan diri harus mengetahui pasal 27 ayat 1 UUD 45 bahwa siap yang sedang menjabat pemerintah tatkala menjadi calon kembali maka dia wajib melepas jawabatannya itu, Pasal 30 ayat 2 Peraturan Pemerintah (PP) tahun 2013 bahwa ketentuan cuti kampanye. Apa presiden cuti? Tidak,” jelasnya.

Tri juga membandingkan posisi Cawapres Sandiaga Uno yang telah mengundurkan diri sebagai Wagub DKI Jakarta.

“Sandi selaku Wapres Prabowo mundur, lalu Pak Jokowi tidak mundur untuk menunjukkan kelas kenegaraannya. Ini tidak sesuai demokrasi,” terangnya.

Dalam ketentuan Peraturan Pemerintah (PP) Pasal 30 Ayat 2 Tahun 2013 berbunyi, “Dalam melaksanakan kampanye sebagaimana dimaksud, presiden dan wakil presiden harus menjalankan cuti.”
Sementara, kampanye calon anggota DPR, DPD, dan DPRD serta pasangan calon presiden dan wakil presiden jatuh pada tanggal 23 September 2018-13 April 2019. (gun)

Komentar

Berita Lainnya