Golkar Dukung Pilkada Serentak 2024, Bu Winsu : Kami Optimis Menang

MANADO-Kepala Badan Pemenangan Pemilu (Bapilu) Partai Golkar Maman Abdurahman menegaskan partainya mendukung usulan belum perlunya revisi Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu. Menurutnya, UU Pemilu yang baru disahkan pada periode lalu, belum bisa dinilai apakah perlu direvisi atau tidak.
Selain itu, dalam UU Pemilu saat ini mengatur pelaksanaan pilkada serentak 2024. Artinya, apa yang ada dalam UU tersebut belum dilaksanakan. “Kita belum bisa mengatakan apakah UU Pemilu ini berhasil atau tidak, mengingat pelaksanaan pemilu serentaknya di tahun 2024 belum dijalani,” tutur Maman dalam keterangan, Jumat (29/1) kemarin.
Ia menyarankan penjadwalan pelaksanaan pilkada yang ada dalam UU Pemilu dapat dilakukan terlebih dahulu. Setelah itu, jika memang hasil evaluasi dinilai perlu dilakukan perubahan, bisa diusulkan untuk dilakukan revisi. “Kita jalani saja dulu UU Pemilu yang sudah ada ini supaya jangan sedikit-sedikit diubah,” tegasnya.
Anggota Komisi VII DPR dari Fraksi Partai Golkar ini meyakini kepala daerah yang masa jabatannya habis pada 2022 dan 2023 menyadari konsekuensi jadwal pilkada ini. Yakni, bahwa tidak ada pelaksanaan pilkada pada 2022 dan 2023 mendatang. “Saat mereka maju pada kontestasi politik di tahun 2017 dan 2018, sudah sangat paham dan mengerti betul tidak akan ada lagi pemilihan di tahun 2022 dan 2023,” ujarnya. Sebab, pengesahan UU Pemilu dilakukan sebelum pelaksanaan Pilkada 2017. Artinya, menurut Maman, mereka yang berkontestasi pada 2017 dan 2018 sudah mengetahui tentang keserentakan pemilu tahun 2024.

Sementara itu, anggota fraksi partai golkar DPRD Sulut Drs. Winsulangi Salindeho mengatakan, pada prinsipnya Golkar Sulut siap menghadapi pelaksanaan pilkada serentak yang akan dilaksanakan tahun 2024 mendatang. Mantan Bupati kepulauan Sangihe ini mengatakan, ada beberapa hal yang perlu dilakukan Golkar Sulut dalam menghadapi momentum politik bergengsi tersebut. Pertama, Golkar Sulut wajib melakukan evaluasi terhadap hasil pilkada serentak yang dilaksanakan tahun 2020 lalu.

Kedua, untuk bisa mengalang kekuatan politik maksimal pada pilpres, pemilu legislatif maupun pilkada nanti, maka Golkar sudah saatnya melakukan konsolidasi mulai dari tingkat DPD I, DPD II, Kecamatan sampai pada kelurahan. “Kalau ingin maksimal, maka persiapan itu wajib kita lakukan dari sekarang, termasuk bagaimana mempersiapkan kader-kader Golkar yang akan bertarung ke DPR RI, DPRD provinsi, DPRD kabupaten/kota maupun mereka yang akan bertarung dalam pilkada nanti,” jelas Bu Winsu (sapaan akrab Salindeho), anggota DPRD Sulut dapil Nusa Utara ini.(ms)

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

sixteen − 1 =

Stay Connected

21,793FansSuka
0PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -

Latest Articles