Danau Tondano Akhirnya Masuk Scala ‘Penyelamatan’ Kementrian PUPR

MANADO-Danau Tondano di kabupaten Minahasa masuk salah satu dari 8 danau  di Indonesia yang masuk dalam program penyelamatan penanganan delapan danau kritis yang akan dilakukan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR). Selain danau Tondano, 7 danau lainnya yang mendapat prioritas penyelamatan dari Kementrian PUPR adalah, danau Toba di Sumatera Utara, Danau Maninjau di Sumatera Barat, Danau Rawa Pening di Jawa Tengah. Kemudian Danau Limboto di Gorontalo, dan Danau Tempe di Sulawesi Selatan. Sedangkan dua Danau Prioritas yakni Danau Poso di Sulawesi Tengah dan Danau Sentani di Papua.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, dalam penyelamatan danau kritis di Indonesia ditempuh melalui kegiatan struktural dan non struktural. “Keduanya membutuhkan sinergi antara Pemerintah Pusat dan Daerah, akademisi, komunitas, dan masyarakat,” ujar Menteri Basuki dalam keterangan tertulis yang diterima merdeka.com di Jakarta, Jumat (12/3) seperti dikutip Antara.

Penanganan pertama terhadap Danau Toba di Sumatera Utara pada TA 2020 telah dilakukan Preparation of Water Resources Strategic Implementation Plan for Priority Lake – West Region. Kemudian pelebaran Alur Tano Ponggol di Kabupaten Samosir dan dilanjutkan pada TA 2021. Kedua Danau Maninjau di Kabupaten Agam, Provinsi Sumatera Barat juga dilakukan Preparation of Water Resources Strategic Implementation Plan for Priority Lake – West Region.

Ketiga Danau Rawa Pening di Jawa Tengah dengan volume tampung 48,15 juta m3 dan luas 1.850 hektar. Penanganan keempat dilakukan pada Danau Tempe di Sulawesi Selatan yang telah dikerjakan sejak 2018. Selanjutnya penanganan kelima Danau Limboto di Gorontalo yang memiliki volume tampung 75 juta meter kubik dan luas 3.000 hektar.

Keenam Danau Tondano di Sulawesi Utara yang memiliki volume tampung 668,57 juta meter kubik dan luas 4.616 hektar. Ketujuh Danau Poso di Sulawesi Tengah dengan volume tampung 71.812 juta m3 dan luas 37.890 hektar. Terakhir Danau Sentani di Papua dengan membangun bangunan pengendali sedimen.

Kementerian PUPR sejak tahun 2016 secara bertahap telah melaksanakan kegiatan revitalisasi 15 danau kritis yang menjadi prioritas nasional untuk ditangani berdasarkan Konferensi Nasional Danau Indonesia (KNDI) di Denpasar, Bali pada 13 Agustus 2009 silam. Revitalisasi danau bertujuan untuk mengembalikan fungsi alami danau sebagai tampungan air melalui pengerukan sedimen, pembersihan gulma air/eceng gondok, pembuatan tanggul, termasuk penataan di kawasan daerah aliran sungai. [politikanews/merdeka.com]

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

six + 12 =

Stay Connected

22,042FansSuka
0PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -

Latest Articles