Friday, May 24, 2024
HomeBerita UtamaPolisi Usut Dugaan Penistaan Agama Pdt Gilbert Lomoindong

Polisi Usut Dugaan Penistaan Agama Pdt Gilbert Lomoindong

JAKARTA-Permohonan minta maaf yang disampaikan Pendeta Kristen Gilbert Lumoindong kepada mantan Wapres Jusuf Kalla dan kepada sejumlah tokoh muslim terkait dengan video ceramah yang dilakukan beberapa waktu lalu, ternyata tidak harus membuat masalah tersebut berhenti begitu saja.


Bahkan, perkembangan terbaru menyebutkan, Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya mulai mengusut dugaan penistaan agama yang dilakukan Pendeta Kristen Gilbert Lumoindong. Dirreskrimum Polda Metro Jaya Kombes Wira Satya Triputra mengatakan, akan memanggil sejumlah saksi.

“Untuk sementara kami harus melakukan pemeriksaan terhadap saksi-saksi,” kata Wira saat ditemui di Jakarta, Kamis, kemarin.
Selain itu, pihaknya juga bakal melakukan pendalaman video ceramah tersebut, termasuk pelapor dalam kasus tersebut, yakni Farhat Abbas.

“Termasuk pendalaman barang bukti yang beredar di media maupun melakukan pengecekan terhadap tempat ibadah,” ungkapnya.
Diketahui, Pendeta Gilbert Lumoindong dilaporkan ke Polda Metro Jaya terkait ceramahnya yang menyinggung soal ibadah zakat dan salat dalam Islam.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Ade Ary Syam Indradi membenarkan bahwa Gilbert Lumoindong dilaporkan dengan pasal dugaan penistaan agama. “Benar, laporan diterima tanggal 16 April 2024 tentang dugaan penistaan agama,” katanya kepada sejumlah wartawan di Jakarta, Rabu (17/4) lalu.

Laporan tersebut sendiri terdaftar dengan nomor LP/B/2030/IV/2024/SPKT/Polda Metro Jaya pada16 April 2024 dengan pelapor atas nama Farhat Abbas.

Dalam laporan tersebut Farhat melaporkan dugaan tindak pidana penistaan agama UU nomor 1 tahun 1946 tentang KUHP sebagaimana dimaksud dalam pasal 156 a KUHP yang berbunyi,

“Perbuatan yang pada pokoknya bersifat permusuhan, penyalahgunaan atau penodaan terhadap suatu agama yang dianut di Indonesia”. Sementara itu, Pendeta Gilbert saat dikonfirmasi hanya menyampaikan permohonan maaf terkait ceramahnya.

“Sekali lagi kami menyatakan maaf kami, kepada umat yang terlukai dan tersakiti, Insyaallah ke depan lebih baik,” ucapnya saat dikonfirmasi, Rabu (17/4). Sebelumnya, video berisi ceramah Pendeta Gilbert Lumoindong menjadi viral karena membandingkan salat dan zakat dengan ibadah umat Kristen. (jpn/pol)

RELATED ARTICLES
- Advertisment -
Google search engine

Most Popular

Recent Comments